Minggu, 29 Oktober 2017 21:48 WITA

Eks Insinyur Google Jadi CTO Grab

Editor: Ibnu Kasir Amahoru
Eks Insinyur Google Jadi CTO Grab
Ilustrasi.

RAKYATKU.COM - Grab bakal serius menggarap machine learning dan artificial intelligence. Sebab, saat ini Grab tengah berinvestasi pada kemampuan deep learning dan data engineering untuk mengimbangi pertumbuhan Grab.

Sebab, Grab sendiri setiap harinya menghasilkan 10TB data seperti disebutkan Anthony Tan, Group CEO dan Co-founder Grab. Untuk mendukung ambisinya itu, Grab lantas menunjuk Theo Vassilakis sebagai Chief Technology Officer (CTO). 

"Keahlian Theo yang mendalam di bidang scaling machine learning dan engineering systems akan menyokong platform layanan kami yang setiap harinya menghasilkan data sebesar 10 terabytes dan terus bertambah," kata Anthony, dilansir CNNIndonesia, Minggu (29/10/107).

Sebelum bergabung dengan Grab, Theo sempat menjabat sebagai Principal Engineer dan Engineering Director di Google. Tak cuma Google, Theo juga pernah menjadi Partner, Architect dan Dev Manager Azure di Microsoft. 

Selain itu, Theo juga seorang entrepreneur lantaran menjadi founder dan CEO Metanautix. Ini adalah perusahaan big data analytics yang kemudian diakuisisi oleh Microsoft. Theo juga memperoleh gelar sarjana dari Stanford University dan Ph.D dari Brown University untuk jurusan Matematika. 

Sebagai CTO, Theo akan berkantor di pusat riset dan pengembangan (R&D) Grab di Singapura. Theo akan bertanggung jawab atas platform transportasi dan pembayaran GrabPay. 

Selain mengembangkan machine learning dan artificial intelligence, Theo juga bertanggung jawab untuk mengembangkan data science dan menangani pertumbuhan infrastruktur (infrastructure scaling) Grab.

"Theo bergabung dengan Grab di waktu yang tepat dimana saat ini kami tengah mengukuhkan kepemimpinan di industri transportasi on-demand dan terus memperluas jangkauan GrabPay bagi merchant dan bisnis kecil," tambah Anthony.

Di awal 2017, Grab telah menggandakan jumlah pusat R&D dari tiga menjadi enam dengan kehadiran pusat R&D baru di Bangalore, India, Ho Chi Minh City, Vietnam, dan Indonesia. Grab akan menyediakan hampir 1.000 lapangan pekerjaan di bidang R&D di enam pusat R&D tersebut pada akhir 2018.