Selasa, 17 April 2018 07:00 WITA

Jangan Asal Kencangkan Busi, Efeknya Buruk Bagi Kendaraan

Editor: Aswad Syam
Jangan Asal Kencangkan Busi, Efeknya Buruk Bagi Kendaraan
Busi

RAKYATKU.COM - Busi merupakan komponen vital kendaraan. Pasalnya, part tersebut berhubungan langsung dengan pengapian. Mesin tidak akan berjalan tanpa produksi percikan api yang baik. Busi yang berkualitas menjadi salah satu faktor penting dalam produksi bunga api.

Selain pemilik kendaraan wajib memilih busi yang baik dan sesuai anjuran pabrikan, mereka pun tidak boleh melupakan proses pemasangannya. Hal itu disebabkan oleh perbedaan torsi pengencangan dari setiap varian busi.

Menurut Diko Oktaviano, Technical Support PT NGK Busi Indonesia, sebagaimana dilansir otoasia, torsi pengencangan busi tergantung pada ulir, sehingga tiap busi putarannya berbeda-beda.

Misalnya, kata dia, busi baru NGK dengan diameter ulir 18 mm dan 14 mm, maka pemasangannya setengah sampai dua pertiga putaran atau 180-240 derajat. Sedangkan busi dengan diameter ulir 12 mm dan 10 mm adalah setengah putaran atau 180 derajat. Sementara busi dengan ulir 8 mm torsi pengencangannya sepertiga putaran.

"Jika semuanya pernah dipakai, maka putarannya cukup 30 derajat saja," kata Diko. "Jadi begini, ukuran gasket kan standrnya 2 mm, dan rata-rata range pengencangan ideal antara 1.5-1.8mm. Kalau mau pembuktian bisa dilakuin trial aja dari proses seperti yang saya jelaskan".

Pemasangan busi tidak boleh dipaksakan, dalam artian jangan terlalu kencang atau kendur. Apalagi jika ulir busi sudah rusak, terus dipaksa dipakai lagi. Pemaksaan tersebut dikhawatirkan akan membentuk ulir baru, sehingga sulit dipasang dan dicopot.

Pemaksaan busi juga berdampak pada ulir silinder head. Dalam banyak kasus, ulir busi yang kalah, bahkan bisa patah dan tertinggal di dalam.

"Jadi (ulir) tergantung mana bahan yang lemah, drat busi apa silindernya. Dua-duanya pernah ada kejadian yang saya temui. Tetapi rata-rata busi-nya yang kalah," pungkas Diko.

Sebaliknya, jika pemasangannya tidak kencang atau kendor, menyebabkan busi bergoyang-goyang (ratle) pada saat kena vibrasi mesin, juga memberi pengaruh terhadap kelancaran pengapian. "Ini efeknya transfer panas yang dibuang busi kurang optimal, titik pengapian bergeser," beber Diko.

Ulir busi yang rusak diakibatkan pemasangan dalam posisi miring dan kerusakan metal shell akibat torsi pengencangan yang berlebihan. Penyebab lainnya ialah insulator yang retak karena kunci pas busi tergelincir atau digunakan pada satu sudut.

"Jadi saat mau pasang, jangan langsung menggunakan kunci busi, mulail-lah memasang dengan tangan lebih dulu. Lalu kencangan sesuai dengan torsi yang direkomendasikan. Biar tidak tergelincir saat masang, saya sarankan pakai kunci pas tipe hex yang tidak akan tergelincir saat dipakai," tutup Diko.